Di Balik Cerita Manis Itu - Part 2


Inilah cerita babak final yang tak kalah epic.


“Tuhan akan berperang untuk kamu, dan kamu akan diam saja.”

Keluaran 14:14


 

Senin, 26 Maret 2018 menjadi tanggal yang cukup dinanti bagi kami. Setelah seharian sibuk mempersiapkan kejutan ulang tahun bagi sahabat kami, Sarah, malamnya kami diliputi kegelisahan. Seharusnya, pengumuman finalis sudah diluncurkan tepat pukul 19.00. Namun, pengumuman baru diluncurkan sekitar dua jam setelahnya. Betapa terkejutnya kami, ketika kami terpilih sebagai salah satu finalis.

Hari-hari selanjutnya diliputi kegelisahan sembari menanti brief untuk babak final. Setelah menerima brief, kami pun diliputi kegelisahan yang makin ekstrim. Terdapat shocking project yang harus kami garap di hari final. Betapa paniknya kami, berusaha menebak-nebak apa yang harus kami lakukan. Maklum, inilah pertama kalinya kami mengikuti lomba semasa kami berkuliah. Singkat cerita, kami melakukan berbagai persiapan.

Kamis, 5 April 2018. Sesuai rundown, harusnya kami mengikuti serangkaian pembukaan perlombaan ini, kunjungan ke sebuah production house, dan pergi ke Pasar Genteng (entah untuk apa, kami sempat mengira inilah shocking project yang harus kami kerjakan). Rupanya, di hari itu, setelah mengunjungi production house, kami di bawa ke sebuah kafe di daerah Surabaya Timur. Inilah shocking project buat kami.

Dalam waktu 2,5 jam, kami diminta memikirkan konsep video serta melakukan pengambilan gambar alias shooting. Sungguh, waktu terasa begitu singkat. Baru saja mendarat di kafe tersebut, kami mendapatkan giliran pertama untuk melakukan shooting proses pembuatan pizza. Ketegangan makin meningkat. Apalagi, saat itu, kami sama sekali belum memiliki konsep video yang akan kami garap. Kami juga belum sempat mengumpulkan insight dari manajer, chef ataupun pelanggan yang ada saat itu. Akhirnya, Winona melakukan pengambilan gambar, aku pun menggali insight dari manajer dan chef.

Setelah mendapatkan video pembuatan pizza dan mengumpulkan sedikit insight, kami duduk sejenak, kembali memikirkan konsep apa yang akan kami angkat dalam video ini. Di bawah tekanan, bermunculan ide-ide terkait dengan insight yang kami dapatkan. Tapi, tak satupun bisa ‘pas’ di hati kami. Terus berpikir, tapi kami tak mendapatkan apapun. Hingga kami memutuskan berdoa. Doa singkat, memohon Rahmat Tuhan supaya kami mendapatkan sesuatu yang bisa kami angkat dalam video ini. Secara luar biasa, tak lama setelah berdoa, Winona menemukan sebuah ide. Simpel, tapi menarik. Segeralah, kami merapikan ide tersebut menjadi konsep video, serta menyusun script-nya. Setelah doa justru kami dapat berpikir lebih tenang dan lancar. Beruntung, seorang rekan kami yang telah kami kontak beberapa menit sebelumnya telah hadir. Jadi, sebelum konsep video terbentuk, talent telah datang ke lokasi. Cukup aneh, tapi tak masalah jika kondisi di bawah tekanan seperti itu.

Segera, setelah menemukan konsep, kami melakukan setting tempat dan menceritakan konsep kami kepada rekan kami yang menjadi talent. Sebenarnya, script tidak panjang. Namun, butuh pendalaman yang lebih. Waktu tersisa kurang dari satu jam. Kami berusaha keras mengambil gambar yang bisa sesuai dengan yang kami mau. Sempat merasa tertekan, kami akhirnya dapat menyelesaikan shooting. Setidaknya, ada konsep yang kami usung dan cerita yang kami sajikan dalam video singkat tersebut.



Salah satu adegan dalam video advertising kami yang kedua


Esok harinya, kami melakukan presentasi video pertama kami baca Di Balik CeritaManis Itu – part 1. Sebelum presentasi video pertama, sembari menunggu giliran, aku dan Winona menguatkan satu sama lain untuk percaya pada pertolongan Tuhan. Persiapan presentasi lebih sedikit, bahkan. Setelah presentasi, kami melakukan proses editing video yang kedua. Kali ini, kami bisa mengeditnya dengan hati yang lebih tenang, karena di hari itu kami telah mengawali dengan doa. Walau, terkadang timbul keraguan di hati kami, apakah video ini bisa memuaskan hati juri. Sembari Winona mengedit video, aku mempersiapkan materi presentasi. Singkatnya, Jumat, 6 April 2018, tepat pukul 13.30, kami mengumpulkan file video advertising serta file presentasi untuk final. Kembali, sebelum mengawali presentasi kami, kami membukanya dengan doa, setelah selesai kami menutupnya dengan doa.

Jumat, 6 April 2018, sekitar pukul setengah tujuh malam, panitia mengumukan akan ada juara favorit. Segera, dengan kecepatan ekstra, kami menghubungi teman-teman kami dan meminta bantuan teman-teman kami memberikan like pada video advertising yang telah dipublikasikan di Instagram tersebut. Sepanjang malam hingga esok harinya, kami terus berjuang. “Setidaknya, amankan satu gelar juara untuk kampus kita dulu,” demikian pikir kami.

Sabtu, 7 April 2018, sore, awarding night. Penuh tanda tanya dan kepasrahan, itulah yang kami rasakan. “Menang kalah urusannya Tuhan. Pokoknya, kita sudah lakukan yang terbaik buat Tuhan. Tuhan udah kasih kita banyak hadiah di sini, dapat kenalan, dapat pengalaman, dapat pengetahuan,” demikian yang kami pikirkan. Betapa terkejutnya kami, ketika di awarding night malam itu, kami mendapatkan dua juara sekaligus. Kembali, setelah awarding night berakhir, kami berdoa.

Perlombaan ini membuatku sadar. Ketika benar-benar menyandarkan diri seutuhnya kepada Tuhan, Tuhan pasti akan memberikan sesuatu. Setidaknya, pengalaman dan pengetahuan baru sudah pasti kita dapatkan. Apa yang tertulis dalam kitab Keluaran 14:14 menjadi pegangan kami selalu, selama kompetisi ini. Ya, jika kita percaya dan bersandar seutuhnya kepada Tuhan, Tuhan-lah yang akan berperang untuk kita, dan kita akan diam saja. Diam saja di sini bagi kami adalah, cukup berfokus pada apa yang kami kerjakan, tanpa memperhatikan apa yang di kerjakan orang lain. Tentu, bekerja dengan semaksimal mungkin harus kita lakukan. Doalah yang menguatkan kita, dan Tuhan-lah yang membawa kemenangan untuk kita.

Jadi, percayalah pada pertolongan Tuhan. Ia takkan pernah terlambat ataupun mengecewakanmu!


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cahaya di Penjuru Hati: Sebuah kisah yang menyihir setiap insan pembaca

Menyelisik Tubuh Gereja HKY Surabaya

Zebra Cross.