Ilusi


Di sinilah aku saat ini. Entah sudah berapa banyak waktu yang kubuang, untuk terjebak dalam lamunan berkepanjangan yang tiada akhir. Seolah sudah seabad lamanya aku menikmati ‘hidangan nikmat’ yang disajikan dunia ini. Begitu manis, dan sedap rasanya. Dunia begitu baik hingga menyediakannya untuk diriku, dan hanya untuk diriku seorang.
                Dunia sedang berpihak kepadaku. Ia terus menuangkan kisah-kisah bahagia yang layak untuk memberikan kesenangan tersendiri di hari-hariku yang suntuk ini. Sungguh, dunia membuatku jatuh cinta pada dirinya yang begitu baik padaku, akhirnya. Walau, terkadang ia harus meneteskan rasa pahit agar hidupku lebih proporsional.
                 Rasa ini seperti mimpi, seperti diriku sedang melayang di langit ketujuh bersama bidadari-bidadari yang tak henti menari penuh aura kebahagiaan. Hamparan pemandangan yang indah yang memanjakan mata serta menyenangkan hati mengelilingi dimensi di mana aku berada. Kalau boleh, aku ingin berada di tempat ini terus untuk selamanya. Menikmati sajian ilusi yang begitu mencengangkan.
                Ya, ini hanyalah sebuah ilusi belaka. Hanya ilusi belaka, yang tercipta karena proyeksi pemikiran serta perasaan hatiku. Parahnya, mungkin kini secara perlahan ilusi ini menyeretku untuk teperosok kian dalam jebakannya. Entahlah, apakah aku dapat merayap keluar dari sebuah ketidaknyataan ini? Apakah ada suatu hal yang mampu menarikku keluar dari sini?
                Aku jenuh untuk hidup di dalam ilusi. Sangat jenuh. Andai saja semua itu nyata. Andai.
                Ingin kurasakan semua rasa manis ini menjadi nyata. Rasa manis yang akan dapat terus kurasakan tanpa ada rasa takut akan lenyapnya ilusi. Ingin rasanya meraskan bebas merasakan kebaikan dunia yang sedang dilimpahkan kepadaku.
                Namun, apa dayaku yang hanya mampu duduk diam di sini, bermain serta bercengkerama dengan ilusi semata.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cahaya di Penjuru Hati: Sebuah kisah yang menyihir setiap insan pembaca

Di Balik Cerita Manis Itu - Part 1

Menyelisik Tubuh Gereja HKY Surabaya